Cara Membuat Strategi Pemasaran Media Sosial Instagram yang Kuat

Salah satu alat pemasaran paling kuat yang dimiliki pemasar saat ini adalah media sosial. Dari posting Facebook hingga tweet di Twitter, membagikan produk atau layanan Anda di platform media sosial adalah cara yang bagus untuk meningkatkan kesadaran merek, keterlibatan, penjualan, dan prospek.

Namun, banyak orang yang masih menggaruk-garuk kepala ketika harus memasarkan dengan Instagram.

Banyak dari kita menggunakan Instagram sebagai akun pribadi untuk memposting foto keluarga, teman, liburan, dan makanan kita – tetapi bagaimana itu bisa terkait dengan bisnis? Dan haruskah itu?

Dengan kecepatan pertumbuhan Instagram, jangan meremehkan nilainya untuk meningkatkan merek dan upaya pemasaran Anda.

Ini telah tumbuh menjadi platform pemasaran yang sangat berharga dan meskipun pengguna berusia 18-29 tahun masih merupakan pengguna umum, kelompok usia yang lebih tinggi dapat menangkap dan mengejar dengan cepat.

Beberapa statistik Instagram 2018 dari Sprout Social mengatakan:

• 7 dari 10 tagar di Instagram diberi merek

• 80% pengguna mengikuti bisnis di Instagram

• 65% dari produk fitur kiriman Instagram dengan kinerja terbaik

Jika Anda merasa tertarik untuk menjelajahi Instagram sebagai bagian dari strategi pemasaran media sosial Anda, lihat petunjuk awal ini untuk membantu Anda memulai:

1. Gunakan Hashtag dengan Bijak

Anda tidak perlu menjejalkan setiap hashtag yang dapat Anda pikirkan dalam satu posting, tetapi Anda membutuhkan setidaknya beberapa.

Hashtag adalah tanda # diikuti dengan kata-kata deskriptif tentang gambar Anda seperti dalam contoh ini, saya menggunakan #marketing dan #ctaconf, yang merupakan konferensi yang saya hadiri saat itu.

Saat pengguna mengklik / mengetuk hashtag atau mengetikkan hashtag ke dalam kotak pencarian, itu akan memunculkan semua gambar yang menggunakan hashtag itu. Pengguna bahkan dapat berlangganan untuk terus mengikuti hashtag tersebut.

Harapannya adalah pengguna akan melihat foto Anda, menuju ke profil Anda dan skenario terbaik, mengikuti Anda dan terlibat dengan lebih banyak pos Anda!

Namun, ketika hashtag sangat populer, persaingan untuk muncul di hasil sangat ketat. Mirip dengan kata kunci SEO, semakin populer istilahnya, semakin sulit untuk tetap berada di bagian atas hasil pencarian. Jadi, contoh saya menggunakan #marketing benar-benar sia-sia jika saya ingin mendapatkan daya tarik dari posting itu.

Anda ingin membuat tagar Anda relevan dengan bisnis dan lokasi Anda, tetapi juga cukup menarik sehingga pengguna akan mengetikkannya ke dalam kotak pencarian Instagram.

Contohnya:

• Katakanlah Anda memiliki kedai pizza di Vancouver. Anda memposting foto pizza Pepperoni Anda dengan tagar #VancouversBestPizza #NicolosRestaurant #DeliciousDeepDish

• Atau Anda seorang perencana pernikahan Toronto. Anda memposting gambar tarian pertama pengantin dengan tagar #TorontoWeddingPlanner #LoveWins #WinterWedding

Liburan dan acara khusus adalah waktu yang tepat untuk mempromosikan bisnis Anda dan mendapatkan pengikut Instagram. Baik itu obral pada Black Friday, penggunaan terkait Thanksgiving untuk produk Anda, atau teriakan produk pada Hari Anjing Nasional, semuanya adalah peluang ideal untuk memamerkan merek bisnis Anda dengan cara non-penjualan.

2. Berterimakasihlah kepada Penonton Anda karena Telah Muncul

Anda tidak hanya memposting banyak foto dan tagar dan menunggu suka masuk.

Untuk mendapatkan pengikut Instagram, terlibat dengan audiens Anda dan meningkatkan penjualan atau prospek, Anda perlu meluangkan waktu.

Lihat contoh di sini dari pakar video Michele Moreno di mana dia menanggapi setiap komentar yang ditinggalkan di pos videonya.

Jadi, jika seseorang meninggalkan komentar atau pertanyaan di salah satu kiriman Anda, luangkan waktu untuk followers instagram gratis membalas dan ucapkan terima kasih / jawab pertanyaannya.

Lihatlah profil mereka, dan jika Anda menyukai apa yang Anda lihat, ikuti mereka.

Bisnis sering kali mengikuti pemberi komentar terlebih dahulu, dengan harapan mereka dapat membalas budi.

Anda juga dapat mencari orang-orang yang mungkin tertarik dengan produk Anda, kemudian mengomentari foto mereka dan / atau mengikuti mereka, tetapi jangan mengirimi mereka spam dengan permintaan untuk langsung mengikuti Anda.

3. Berinteraksi dengan Influencer yang Tepat

Influencer adalah pengguna Instagram yang dapat memengaruhi audiens target Anda karena popularitas dan / atau pengikut media sosial mereka.

Danielle Bernstein adalah contoh yang baik dari seorang influencer yang bekerja dengan sebuah merek. Anda mungkin tidak mengenali namanya, tetapi 1,8 juta pengikut akun Instagram-nya WeWoreWhat melakukannya.

Bernstein dan FIJI Water bekerja sama untuk membuat BodyWoreWhat, kampanye pemasaran yang menawarkan video latihan berdurasi 8 menit dengan dia dan pelatih pribadinya.

Itu mungkin contoh ekstrem, dan kecuali Anda memiliki kantong yang dalam, Anda mungkin tidak akan bisa menarik influencer dengan hampir dua juta pengikut.

Tapi jangan putus asa. Dari ibu blogger hingga pecinta kuliner lokal, Anda selalu dapat menemukan seseorang yang diikuti, disukai, atau dikagumi oleh audiens target Anda. Mungkin mereka akan bersedia untuk mereview produk Anda atau mengambil foto menggunakan itu – gunakan imajinasi Anda!

4. Jangan Cuma Shill Produk Anda

Instagram bukanlah tempat untuk hanya berbagi jepretan produk setiap saat. Pikirkan pengalaman orang-orang menggunakan apa yang Anda tawarkan, atau manfaat yang diberikannya kepada orang lain.

Lebih baik lagi, tunjukkan contoh nyata. Meminta konten buatan pengguna dari audiens Anda adalah salah satu cara untuk melakukan ini. Itu berarti pengguna membagikan foto mereka menggunakan hashtag yang Anda berikan.

Toko furnitur online Wayfair.com melakukan konten buatan pengguna dengan sangat baik. Mereka memiliki kampanye buatan pengguna yang memungkinkan pelanggan berbagi foto rumah bergaya mereka yang dipenuhi Wayfair menggunakan tagar #WayfairAtHome.

Pastikan untuk memberi tahu orang-orang bahwa gambar mereka mungkin ditampilkan di halaman Anda dan Anda dapat meningkatkan konten Instagram Anda secara besar-besaran – gratis!

Tidak peduli bagaimana Anda menggunakan Instagram untuk bisnis Anda, jadilah otentik dan setia pada merek Anda. Inilah inti dari platform, dan ini akan membantu Anda mengembangkan bisnis, mendapatkan pengikut Instagram, dan menarik penjualan atau prospek.

Susan Friesen, pendiri perusahaan pemenang penghargaan pengembangan web dan pemasaran digital eVision Media, adalah Spesialis Web, Konsultan Bisnis & Pemasaran. r. Dia bekerja dengan pengusaha yang berjuang dengan kurangnya pengetahuan, keterampilan, dan dukungan yang dibutuhkan untuk menciptakan kehadiran bisnis online mereka.

4 Kiat Membangun Merek dalam Menggunakan Instagram untuk Bisnis Anda

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *