Berita Maluku

Pala adalah rempah-rempah yang populer di Inggris, digunakan terutama selama musim perayaan sebagai penyedap kue Natal, puding Natal, pai cincang, dan, tentu saja, anggur yang diolah. Sebaliknya, lebih sedikit orang yang pernah mendengar tentang bunga pala – saudara perempuan dari rempah pala, yang rasanya sangat mirip dengan pala tetapi dianggap sedikit kurang manis dan memiliki rasa yang lebih lembut. Padahal, buah pohon pala ( Myristica fragrans ) menyediakan dua bumbu yaitu pala dan bunga pala. Pala berasal dari kacang atau inti buah, di sekelilingnya ditemukan lapisan sulur-sulur lembut berwarna merah – ini adalah bunga pala. Karena itu, sejarah keduanya terikat erat.

Pohon pala awalnya hanya tumbuh di pulau-pulau terpencil dan kecil di Indonesia yang dikenal sebagai Kepulauan Maluku ( dulu disebut Kepulauan Rempah-Rempah).), dan pala diperkirakan tidak sampai ke Barat sampai abad ke-6 M, ketika dibawa ke Constantipole oleh pedagang Arab. Pada abad ke-12 M, setelah Tentara Salib membawanya kembali dari Tanah Suci, pala sangat diminati di seluruh Eropa. Karena bunga pala tidak disebutkan dalam deskripsi rempah-rempah di Eropa awal, ada kemungkinan bahwa bunga pala tidak dianggap sebagai rempah-rempah oleh orang Eropa sampai lama setelah pala menjadi populer. Pada abad ke-15, Kepulauan Rempah-Rempah berada di bawah kendali Portugis dan tetap demikian hingga abad ke-18 ketika mereka berada di bawah kendali Belanda. Baru setelah bibit pala diselundupkan keluar dari Kepulauan Rempah-rempah, cengkeraman Belanda di pasar pala dipatahkan.

Tindakan dan Penggunaan Obat

Masyarakat India dan Cina kuno menganggap pala dan gada sebagai stimulan, pemacu pencernaan, dan afrodisiak. Orang Arab menggunakannya untuk mengobati masalah pencernaan dan juga menghargainya sebagai afrodisiak. Pala dianggap memiliki khasiat magis, dan pada zaman Elizabethan dipercaya bahwa pala dapat melindungi dari wabah penyakit. Bahkan di awal abad ke-20 di Inggris diyakini bahwa membawa pala di saku Anda dapat menyembuhkan berbagai penyakit.

Sedangkan pala atau pala dosis rendah tidak menghasilkan efek fisiologis atau neurologis yang nyata dalam tubuh, jumlah yang lebih besar dapat menyebabkan halusinasi, kram perut, kejang, jantung berdebar dan mual, dan bahkan dapat mematikan jika dikonsumsi dalam dosis yang sangat besar. Pada abad pertengahan, orang kaya yang mampu membeli rempah-rempah dikatakan menambahkan bubuk pala ke anggur mereka untuk meningkatkan efek halusinogen.

Pala telah digunakan dalam masakan di India sejak zaman kuno, dan pada abad pertengahan dan masa renaisans, pala juga menjadi sangat populer di Eropa, ditambahkan dalam jumlah besar ke berbagai hidangan. Saat ini, pala masih digunakan secara luas sebagai bumbu masakan ( bunga pala, yang dianggap lebih aromatik, digunakan untuk membuat haggis, sosis, dan daging olahan ), dan minyak atsiri digunakan sebagai penyedap minuman kola.

Pala juga banyak digunakan dalam industri wewangian dan farmasi ( dalam pasta gigi dan campuran batuk ).

Pala dan aromaterapi

Minyak atsiri dapat diproduksi dari pala dan bunga pala; Namun, efek terapeutik keduanya sama. Sangat sedikit minyak esensial bunga pala yang diproduksi saat ini, karena industri wewangian tidak lagi membedakan keduanya. Minyak esensial pala diperoleh dengan distilasi uap dari buah pala yang dihancurkan, dan tidak berwarna atau kuning muda, berbau dan terasa seperti pala.

Karena efek halusinasi yang terkait dengan penggunaan pala dalam jumlah besar, minyak harus digunakan hanya dalam jumlah kecil dan dengan hati-hati. Secara eksternal, minyak esensial telah digunakan dalam minyak pembawa untuk mengobati nyeri rematik dengan pijatan. Itu juga telah diberikan secara internal dalam madu untuk gangguan pencernaan seperti mual, gastroenteritis, diare kronis dan gangguan pencernaan, dan untuk halitosis. Ini juga bisa, tentu saja, digunakan dalam memasak, sebagai pengganti bumbu kering.

Aromas of Christmas – Pala dan Mace

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *