Sebuah pesawat tak berawak menyebarkan awan desinfektan di langit di atas kota terbesar kedua di Indonesia, Surabaya pada hari Selasa, respons terhadap pandemi virus korona yang menyebar di seluruh dunia meskipun ada peringatan dari para ahli kesehatan.

Disinfeksi massal, seringkali oleh pekerja dengan perlengkapan pelindung yang menyerupai karakter dari film komedi Ghostbusters, telah menjadi pemandangan umum – dari Grand Bazaar Turki hingga jembatan di Meksiko dan pekerja migran di India.

Tetapi tindakan mengesankan secara visual yang diambil untuk menahan virus yang menyebar cepat, yang telah menewaskan lebih dari 37.000 orang di seluruh dunia, telah dikritik oleh spesialis penyakit sebagai bahaya kesehatan serta membuang waktu dan sumber daya.

“Ini gambaran konyol yang terlihat di banyak negara,” kata Dale Fisher, pakar penyakit menular di Singapura yang mengetuai Jaringan Peringatan dan Respons Wabah Global yang dikoordinasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

“Saya tidak percaya itu menambah apa pun pada respons dan bisa menjadi racun bagi manusia. Virus ini tidak bertahan lama di lingkungan dan orang pada umumnya tidak menyentuh tanah.”

Seorang juru bicara walikota Surabaya mengatakan penggunaan drone untuk desinfeksi diperlukan di daerah dengan kasus yang dikonfirmasi karena virus “bisa di mana saja”.

Febriadhitya Prajatara membandingkan disinfektan benzalkonium klorida, yang dapat menyebabkan iritasi kulit dalam konsentrasi tinggi, dengan “sabun” dan mengatakan itu akan membantu “melemahkan virus sehingga tidak masuk ke tubuh kita”.

Coronavirus adalah penyakit pernapasan menular yang menyebar melalui tetesan dari hidung atau mulut melalui batuk atau bersin.

Orang juga dapat terinfeksi dengan menyentuh sesuatu yang terkontaminasi sebelum menyentuh hidung, mulut, atau mata mereka sendiri.

Ali Sarwono warga Surabaya menyambut baik inisiatif kota.

“Menggunakan drone itu sangat efektif, bisa mendisinfeksi di mana-mana, termasuk di atap. Kalau dilakukan secara manual [oleh pekerja], yang bisa dijangkau hanya di atas pagar,” ujarnya.

Paul Tambyah dari Asia Pacific Society of Clinical Microbiology and Infection mengatakan mencuci tangan dan pembersihan yang ditargetkan pada permukaan yang sering disentuh seperti tombol elevator menawarkan perlindungan yang lebih baik daripada disinfektan massal.

“Ini [penyemprotan] mungkin cara yang murah dan terlihat untuk melakukannya, tetapi perhatian yang cermat terhadap kebersihan pribadi dan lingkungan mungkin lebih efektif,” kata Tambyah.

Petugas kesehatan India menyebabkan kemarahan pada hari Senin ketika mereka menggunakan pipa selang untuk menyiram pekerja migran di negara bagian utara Utter Pradesh, di tengah kekhawatiran perpindahan orang dari kota ke pedesaan berisiko menyebarkan virus.

Transmisi lebih lanjut 

Di Malaysia, di bawah penguncian nasional karena virus, pihak berwenang melakukan desinfeksi di daerah-daerah dengan jumlah kasus tinggi untuk mengurangi risiko penularan lebih lanjut.

Tetapi gambar semburan disinfektan yang ditembakkan dari truk ke udara atau dari pistol semprot ke jalan telah membuat gusar para ahli kesehatan.

“Desinfeksi jalan jelas tidak akan berdampak,” kata Christopher Lee, mantan wakil direktur jenderal di kementerian kesehatan Malaysia dan seorang spesialis penyakit menular. “Pemborosan sumber daya dan jam kerja.”

Direktur Jenderal Kesehatan Malaysia Noor Hisham Abdullah mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintah akan mengeluarkan pedoman kepada otoritas lokal untuk memastikan operasi desinfeksi dilakukan dengan benar.

Di Indonesia, ruang desinfeksi berbentuk kotak telepon sedang didirikan di seluruh ibu kota Jakarta, menawarkan orang yang lewat dengan cepat untuk membersihkan pakaian dan kulit mereka dari kuman potensial.

“Menurut saya bagus … Saya merasa bersih setelah menyentuh banyak barang dari dalam bus … Saya merasa terlindungi dengan baik,” kata warga Jakarta Fany Anisa usai keluar dari salah satu kamar di luar halte bus di Jakarta Pusat.

Inisiatif swasta yang diluncurkan dengan dukungan pemerintah daerah telah dikritik oleh seorang ahli yang menjadi penasihat satuan tugas pemerintah untuk memerangi virus.

“Tidak baik untuk kulit, mulut dan mata, akan menyebabkan iritasi,” kata Wiku Adisasmito, guru besar kesehatan masyarakat Universitas Indonesia.

Leong Hoe Nam, seorang ahli penyakit menular di rumah sakit Mount Elizabeth Singapura, mengatakan disinfeksi massal sangat menarik dan dapat meningkatkan semangat tetapi bukan pengendalian virus yang efektif.

“Akan lebih baik jika menggunakan meriam air untuk membubarkan orang dan membuat mereka pulang,” katanya.

Jika Anda ingin membunuh virus dan bakteri berbahaya seperti Corona di area rumah maupun kantor, Anda dapat menghubungi jasa penyemprotan disinfektan bandung yang profesional dalam membunuh bakteri dan virus berbahaya seperti Corona.

 

Disinfeksi massal untuk memerangi virus corona menimbulkan bahaya kesehatan lainnya

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *