Meskipun berita dan internet kami hanya berada di puncak inning pertama di ballgame yang kami sebut 5G, bukan berarti belum ada beberapa pemain yang membahas 6G. Pada Februari 2019, Presiden Donald Trump menyebarkan tweet yang berbunyi, “Saya ingin 5G, dan bahkan 6G, teknologi di Amerika Serikat secepatnya. Jauh lebih bertenaga, lebih cepat, dan lebih pintar dari standar saat ini. Perusahaan-perusahaan Amerika. harus meningkatkan upaya mereka, atau tertinggal. “

China mengatakan bahwa mereka memiliki keunggulan awal dalam kekayaan intelektual terkait dengan 6G

Pada bulan November lalu, kami memberi tahu Anda bahwa Apple dan Google telah bergabung dengan “The Next G Alliance” dengan tujuan untuk “memajukan kepemimpinan teknologi seluler Amerika Utara dalam 6G dan seterusnya selama dekade berikutnya, sambil membangun evolusi jangka panjang dari 5G . “
Februari lalu, Apple memposting beberapa daftar pekerjaan yang menyebutkan 6G secara khusus dan satu daftar pekerjaan mengatakan bahwa mereka yang dipekerjakan akan diminta untuk “meneliti dan merancang sistem komunikasi nirkabel generasi berikutnya (6G) untuk jaringan akses radio” dan “berpartisipasi dalam forum industri / akademik bersemangat tentang teknologi 6G. “
Daftar tersebut juga menjelaskan pentingnya posisi tersebut dengan mengatakan bahwa “Anda akan memiliki kesempatan unik dan bermanfaat untuk membuat teknologi nirkabel generasi berikutnya yang akan berdampak besar pada produk Apple di masa depan .” Dalam peran ini, Anda akan berada di pusat pemotongan. – kelompok riset edge yang bertanggung jawab untuk menciptakan teknologi akses radio yang mengganggu generasi berikutnya selama dekade berikutnya. “
Menurut Telecoms , Administrasi Kekayaan Intelektual Nasional China (CNIPA) melalui media yang dikelola pemerintah China minggu lalu untuk mengumumkan bahwa negara tersebut memimpin dalam kekayaan intelektual terkait 6G. CNIPA mengumumkan pada Hari Kekayaan Intelektual Dunia bahwa dari sekitar 38.000 paten terkait 6G di seluruh dunia, 13.449 atau 35% berasal dari China. AS berada di urutan kedua dengan 18% dari paten 6G.
Sementara AS dan UE telah memulai proyek penelitian 6G untuk memastikan bahwa satu negara atau wilayah tidak memiliki keunggulan dibandingkan yang lain, CNIPA mengatakan kepada China untuk “memanfaatkan keunggulan teknologinya dalam 5G untuk terus berada di depan.” CNIPA juga mengatakan bahwa China harus mengatur kemitraan dengan perusahaan Jepang dan Korea seperti NEC, Samsung dan Mitsubishi “untuk mengurangi ketergantungan pada teknologi Amerika dan Eropa” di area kritis 6G di mana China tertinggal.
Meskipun China memimpin global dalam paten 6G, hanya satu perusahaan dari negara itu yang memecahkan daftar sepuluh besar. Tiga perusahaan teratas dengan paten 6G di seluruh dunia adalah NEC, Daewoo Communications, dan Mitsubishi. Sementara Artificial Intelligence akan memainkan peran besar dalam 6G, perusahaan China memegang 75% dari paten 6G di area ini.
China memang memiliki hak paten paling banyak terkait dengan teknologi terahertz untuk 6G sebesar 40%. Dari 10 pemegang paten teratas di bidang ini, enam adalah universitas dan perusahaan riset China. Dua pemegang paten teratas dalam kategori ini adalah Universitas Sains dan Teknologi Elektronik China dan Universitas Metrologi China.
Standar 6G masih beberapa tahun lagi untuk diselesaikan, tetapi untuk saat ini 6G diharapkan memberikan kecepatan terabit, hingga 100 kali kapasitas 5G, dan jangkauan mulai dari bawah air hingga luar angkasa. Fitur dapat mencakup realitas yang diperluas yang imersif (semua lingkungan gabungan nyata dan virtual) dan hologram seluler dengan ketepatan tinggi.
Jika 5G memungkinkan pengguna mengunduh film berdurasi penuh dalam hitungan detik, membuat industri baru, mendukung kendaraan tanpa pengemudi, dan teknologi baru, bayangkan kemampuan data unduhan 6G jika benar-benar berjalan pada 100 kali kecepatan unduh 5G. Dan itulah mengapa negara-negara industri besar saling bertarung untuk kepemimpinan global konektivitas 5G dan 6G.
Perlu diingat bahwa sebagian besar waktu ketika membahas masa depan 5G dan 6G, pembicaraannya adalah tentang bagaimana kecepatan yang lebih cepat akan berdampak pada konsumen. Tetapi kita tidak bisa menutup mata terhadap seberapa cepat layanan nirkabel dapat memengaruhi kekuatan militer di dunia yang merupakan alasan lain mengapa negara-negara industri sudah berjuang melawan 6G.
Hingga 100 kali lebih cepat dari 5G, China mengklaim keunggulan awal dalam 6G

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *