Pelanggaran keamanan pada penyedia seluler AS T-Mobile semakin memburuk selama bertahun-tahun, dengan perusahaan menderita tiga di antaranya dalam beberapa tahun terakhir saja. Yang ketiga , yang terjadi pada bulan Agustus, sejauh ini adalah yang terburuk, ketika seorang anak laki-laki Virginia berusia 21 tahun berhasil dengan mudah melewati semua sekuritas T-Mobile dan seorang diri mampu mengkompromikan data lebih dari 53 juta pelanggan T-mobile. .

Pelanggaran keamanan besar-besaran seperti itu telah mengumpulkan perhatian nasional, dan menurut Reuters , Massachusetts juga telah mengalihkan perhatian serius terhadap masalah ini, memulai penyelidikan hukum atas serangan siber tersebut. Jaksa Agung yang bertanggung jawab atas penyelidikan ini, Maura Healey, melakukan misi tersebut setelah insiden itu terungkap pada Agustus lalu.

Dia berencana untuk menyelidiki apakah protokol perlindungan data yang tepat telah diikuti oleh T-Mobile untuk mencegah kompromi data dan perangkat pelanggan. Jika ditemukan telah mengabaikan perlindungan yang diperlukan, negara bagian Massachusetts dapat meluncurkan kasus hukum yang serius terhadap penyedia seluler yang berbasis di Washington.

Pelaku di balik insiden nasional bernama John Binn dan dibesarkan di Virginia Utara, dan kebetulan menemukan “router tidak terlindungi yang terpapar di internet,” di mana ia memperoleh akses ke lebih dari seratus server, mengungkapkan penemuannya ke Wall Street Journal dan membuat informasi publik, membiarkan data sepenuhnya terekspos ke aktor jahat untuk saat ini.

Satu-satunya informasi yang tetap aman, untungnya, adalah semua data keuangan, kartu kredit, atau data pembayaran lainnya. Namun, hampir segala sesuatu yang lain tampaknya telah dikompromikan: nama lengkap, nomor PIN, ulang tahun, nomor jaminan sosial, SIM, dan informasi lainnya. Ini tidak hanya mencakup informasi pelanggan saat ini, tetapi juga calon pelanggan dan pelanggan lama, yang datanya tetap tersimpan.

Fakta bahwa T-Mobile gagal meninjau dan memperbaiki semua tingkat keamanan sibernya setelah dua pelanggaran data terakhir sangat memprihatinkan bagi pelanggannya saat ini dan calon pelanggannya.

Bahkan setelah insiden pertama tahun 2019, ketika akses berbahaya dan tidak sah diperoleh ke server data T-mobile, T-Mobile seharusnya mengambil inisiatif untuk memasang perlindungan yang tepat dan secara menyeluruh memastikan bahwa semua langkah telah diambil untuk pencegahan insiden tersebut di masa depan.

Sejauh ini, dua puluh tiga tuntutan hukum terhadap T-Mobile telah diajukan oleh pelanggan atas pelanggaran data terakhir ini, yang sejauh ini merupakan yang terbesar yang pernah dideritanya.

Swakarta News adalah situs penyedia informasi berita seputar teknologi dan gadget. Jika anda menyukai artikel kami, Anda dapat temukan berita terkini ter-up date lainnya di Swakarta News.[https://www.swakarta.com/]

Pelanggaran data massal T-Mobile diselidiki oleh Massachusetts

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *