Hasil yang tidak konsisten sering kali merupakan konsekuensi dari motivasi yang tidak konsisten yang menjadikan motivasi sebagai faktor kunci dalam kinerja dan hasil. Mungkin tampak jelas bahwa motivasi menjauhkan kita dari rasa sakit dan menuju kesenangan. Penyebab khas dari motivasi yang tidak konsisten adalah motivasi yang didorong oleh kebutuhan untuk menghindari sesuatu yang menyakitkan secara emosional. Ini disebut sebagai Motivasi ‘Jauh Dari’. Menghindari hal-hal seperti kegagalan, menjadi tidak cukup baik, kemiskinan, kesepian, dihakimi, dll adalah beberapa contoh yang biasa saya temukan ketika bekerja dengan klien meskipun daftarnya bervariasi dan tidak ada habisnya.

Ada beberapa alasan mengapa Away From Motivation tidak konsisten dan mengarah pada hasil yang tidak konsisten. Dan yang lebih penting, bagaimana Anda tahu di mana Jauh Dari Motivasi menyebabkan Anda menjadi tidak konsisten? Berikut adalah contoh sederhana untuk menggambarkan pola dan gejala yang khas, dan jika Anda mencari Motivator Indonesia yang merupakan Motivator Terbaik Indonesia, dia adalah Arvan Pradiansyah yang aktif sebagai pembicara seminar, training, workshop, ataupun family gathering perusahaan terutama sebagai Motivator Leadersip.

Selama tahun-tahun awalnya, seorang atlet berulang kali mengalami latihan keras dan terkadang gagal memberikan hasil yang diinginkan dan dibutuhkan. Setiap kali dia gagal, dia mengalami seseorang yang penting baginya (misalnya pelatih atletik atau anggota keluarganya) kecewa dengan hasilnya dan menyarankan dia untuk berlatih lebih keras.

Atlet kita frustasi dan kecewa atas kegagalannya dan marah serta terluka oleh reaksi orang-orang yang dekat dengannya. Melalui pengulangan peristiwa-peristiwa ini (aktual dan bermain-main dalam pikirannya) dia secara tidak sadar mengasosiasikan kemarahan, frustrasi, sakit hati dan kekecewaan dengan kegagalan. Dia takut mengalami campuran emosi yang tidak menyenangkan ini berulang kali, yang menghasilkan rasa takut gagal.

Setiap kali dia menyadari kemungkinan kegagalan (stimulus) ketakutan (respons) muncul untuk memotivasi tindakan sehingga dia menghindari kegagalan dan campuran emosional yang mendasarinya. Dia termotivasi untuk Jauh Dari kegagalan dan ini menjadi komponen penting dari motivasi keseluruhannya untuk meningkatkan hasil dalam atletik.

Karena dia menghindari sepenuhnya mengalami campuran emosional yang mendasarinya, hal itu tetap berada di luar kesadaran yang memicu Ketakutan akan Kegagalannya dari tingkat bawah sadar yang lebih dalam. Apa yang dia alami adalah menciptakan ide untuk tujuan yang pada permukaannya mungkin tampak berorientasi pada kesuksesan, tetapi tujuan utama sebenarnya adalah untuk menghindari kegagalan dan mengalami emosi yang mendasarinya. Dia jarang secara sadar menyadari hubungan ini dengan tujuannya atau signifikansinya.

Jadi, Bagaimana Jauh dari Motivasi Menjadi Masalah?

Motivasi utamanya untuk sukses dalam atletik adalah untuk tidak ‘gagal’, jadi motivasi untuk sukses rendah jika dia tidak gagal. Untuk menjadi pesaing yang sukses, dia harus memiliki motivasi yang tinggi ketika dia berhasil untuk naik ke level berikutnya.
Untuk termotivasi dia harus mengalami ketidaknyamanan dari kegagalan, yang terasa buruk dan dapat menyebabkan kelelahan dan masalah emosional lainnya.
Ketakutannya akan Kegagalan mencegahnya untuk benar-benar melakukannya dalam atletik (dan bidang kehidupan lainnya) jika dia gagal. Karena itu, dia tidak pernah mencapai potensinya.
Ketakutannya akan Kegagalan dapat bertindak sebagai katalisator untuk pikiran negatif lainnya, mis. keraguan diri, bimbang, kurang percaya diri, dan lain-lain yang kemudian memiliki efek tersendiri pada motivasi, tindakan dan hasilnya.
Secara keseluruhan dia memiliki beberapa kesuksesan tetapi penampilannya tidak konsisten. Emosinya berada di roller coaster antara rasa takut (ditambah potensi kemarahan, frustrasi, kekecewaan dan sakit hati) dan kelegaan dan kadang-kadang dia merasa tidak enak tentang keterlibatannya dalam olahraga tersebut. Pada akhirnya dia akan gagal mencapai potensinya dalam olahraganya, membuat alasan dan dalihnya dan beralih ke hal lain … di mana dia akan mengalami pola yang sama sebagai hasil dari Motivasi Jauh ini.

Dalam situasi apa Anda mengalami pola atau gejala Jauh Dari Motivasi?

Bagaimana hasil Anda akan berbeda dalam setiap situasi tersebut jika motivasi Anda bekerja sangat baik untuk Anda? Apa yang akan Anda lihat, apa yang akan Anda dengar, apa yang akan Anda rasakan jika motivasi Anda bekerja sangat baik untuk Anda.

Performa Olahraga – Motivasi yang Tidak Konsisten dan Cara Mengatasinya

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *